Drama Follow dan Unfollow

Drama Follow dan Unfollow — Siapa sih, yang pernah ngambek karena enggak difollow balik. Atau kemudian memutuskan untuk unfollow setelah kita enggak kunjung difollow. Hahaha.. Toss dulu sama saya yuk. Jujur nih ya, saya pernah melakukan itu. Terutama untuk orang-orang yang saya kenal dekat personalnya, maksudnya kenalan bukan dari dunia maya, tapi dunia nyata.

Drama Follow dan Unfollow

Kemarin, saat sedang ngobrol santai dengan salah beberapa teman, mereka tiba-tiba nyeletuk, “Masa sih, Ni, kamu enggak tahu? Kan dia nulis status di Facebooknya.”

“Eh, serius aku enggak tahu. Benernya aku temenan sama dia enggak sih, di Facebooknya. Kayaknya temenan deh.. Dulu pertama setelah kenalan, aku yang add dia. Tapi seingetku dia enggak pernah muncul di timeline aku.”

Dan langsung stalking-lah saya di laman Facebook. Mengetik namanya di kolom search dan enter. Tidak ada profil dia sama sekali yang muncul, padahal namanya sudah tertulis dengan benar dan lengkap. Yang ada hanya status teman-teman lain yang mengetag namanya. Tapi saat saya berusaha mengeklik namanya. Tidak bisa sama sekali.

Barulah saat itu saya tahu, ohh.. ternyata selama ini saya diblock. Panteslah, status-statusnya tidak pernah muncul di timeline saya. Padahal kata teman-teman dia cukup aktif berselancar di Facebook.

“Kamu baru tahu kalo kamu diblock? Aku sih, udah lama banget diblock sama dia. Gara-gara kasus yang dulu itu.”

Saya enggak emang enggak pernah ngeh, dengan deretan nama teman di media sosial. Kalau mungkin ada yang unfriend, saya juga mungkin tidak akan menyadarinya. Kalau enggak lagi iseng search kayak begini.

*

Setelah tahu bahwa saya diblock dari pertemanan di media sosial, jujur saja itu membuat saya berpikir. Apa ya, yang salah sama saya selama ini? Perasaan hubungan kami selama ini baik-baik aja deh.. Kami berkomunikasi via whatsapp dengan lancar. Kadang saya mengontak dia duluan, kadang dia duluan. Saling bertukar informasi seputar dunia parenting anak toddler, karena kebetulan anak kami seumuran. Termasuk kadang dia menuliskan komentarnya langsung via whatsapp setelah membaca salah satu tulisan di blog saya yang menurutnya menarik.

Lalu, kenapa ya? Apa yang sudah saya lakukan sampai membuatnya begitu benci sama saya..

Saya emang sering sebaper itu untuk urusan-urusan remeh macam begini. :))))

Sampai saya tiba-tiba ingat ucapan salah satu teman pernah bilang, “Follow dan unfollow itu hak masing-masing orang. Kalau orang lain memutuskan untuk tidak memfollow-mu balik ya itu hak dia juga. Aku sih, enggak mau maksa orang untuk follow aku balik.”

Saya kemudian memikirkannya. Iya yah… Ucapannya itu ada benernya juga.

Perkara follow dan unfollow itu sering menjadi drama tersendiri. Sering karena lagi usaha panjat sosial (Lula, Gaga.. pinjem istilahnya ya..) kita jadi sensi masalah unfollow ini. Kalau enggak difollow balik, ya unfoll. Kalau tiba-tiba diunfoll, ya unfoll balik. Kalau enggak pernah dilike, dilove segala status dan foto-fotonya, ya udah enggak bakalan juga bakal ngelike statusnya.Kalau enggak temenan di dunia maya, ya udah enggak usah baik-baikin doi di dunia nyata.

Atau parahnya, sekali pernah nyakitin hati, hancur sudah pertemanan di dunia maya. Lalu saat bertemu, senyum terkembang. Fake semua. Demi enggak keliatan bahwa sebenernya benci banget sama kita. :)))) Kalau begitu yang real itu pertemanan di dunia maya dong..

*

Sampai detik ini, saya tidak pernah memblokir pertemanan di dunia maya. Dan mendapati kenyataan bahwa saya diblock, saya pikir, saya tidak akan baik-baik saja. Melihat saya sebelumnya agak baperan urusan drama follow-unfollow ini. Tapi ternyata, kok tidak sama sekali ya..

Bahkan detik saat saya tahu, saya diblock olehnya, saat itu saya sedang whatsapp-an seru sama dia. :)))

Saya tidak pernah dan tidak akan menanyakannya secara langsung, kenapa dia memblokir saya di Facebook. Saya juga tidak akan memaksanya untuk follow saya di media sosial manapun. Tetapi pertemanan kami di kehidupan nyata tetap berjalan normal dan baik-baik saja.

Ternyata, pertemanan di dunia nyata tidak harus jadi pertemanan di dunia maya juga. Kalau mereka tidak ingin mengikuti segala feed yang kita publish, atau kalau mereka terganggu dengan segala postingan yang menurutnya tidak menarik. Ya, itu hak mereka juga untuk tidak memfollow kita.

Pertemanan dunia maya itu tidak untuk dipaksakan. Karena ketimbang kita capek mikirin drama follow dan unfollow ini, lebih baik mikirin gimana bikin feed yang bagus dan menarik untuk difollow orang.

 

21 thoughts on “Drama Follow dan Unfollow

  1. Aaaahhh, thank you mbak! This is what I really need right now! Lagi galau berat mau unfol FB beberapa orang yang dirasa sangat negatif belakangan ini, tapi dilema karena masih sodara.

    Tapi bener yang mbak tulis, kalau saya merasa terganggu, hak saya untuk tidak memfollow mereka. Finally langsung aku unfollow itu semua yang suka bikin esmosi kalo lagi buka timeline, hehehe.

  2. Hahaha, iya agak baper sih. Memang idealnya kalau follow pengennya difolbek. Tapi kadang saya juga suka instrospeksi diri sih, kadang saya juga suka kelewat org yang udah follow blm saya folbek, perlu dicolek. Tapi ada juga yg follow setelah difolbek malah unfoll, yg kayak gitu nyebelin. Ya ngga sih?

  3. aku mah yang didunia nyata blm prnh kek gto mba tp klo kenalan dunmay mgkn krn ga kenal kali yah jadinya yo wis unfollow klo nda suka, tp aku si biasa aja mba paaling kutandai pake STABILO wkwkwk

  4. Aku dong pernah 😀 belum pernah ketemuan padahal..cuma gegara kita sama2 orang Batak saja..dah asalnya sama dari Sumut. Dia unfriend nggak tau kenapa..eh satu hari ngeinbox minta pertemanan 😀 Rasanya gimana yaaa….

  5. memang urusan ini sih urusan masing2 ya tapi kadang org baperan malah jadi marah, aku suka unfollow teman yg kenal cuma di dunia maya dan mereka yg duluan ngedd aku tapi statusnya yang bikin TLku jadi negatif terus ya aku unfollow saja biar TLku isinay bermanfaat saja, aku juga pernah di unfollow tapi aku gak ambil pusing apalagi teman itu juga gak kenal2 banget dan itu haknya

  6. Sejujurnya aku adalah tipe tipe orang yang cukup rajin nyortir pertemanan di socmed Mbak hehehe … DUlu sih di Path ya, karena kuanggap Path itu lebih private. Karena banyak org2 baper yg kalo diunshare marah2, padahal sedianya hubungan kami sudah gak baik, jadilah … aku yg ngeunistall Pathku :)) Gitu aja msh ada loh yg nyindir2 dikiranya aku hapus-hapusin dia dari Path, njuk padahal aku aja udah gak ngepath hehehe

  7. aku sih ga pernah peduli di follow apa unfollow atau di unfriend sekalian, tapi kalo feednya menarik dan ori dia yang bikin ga peduli siapapun bakal aku follow. cuma yang nyebelin itu isi feednya ga menarik terus colek minta follow walaupun kenal di dunia nyata aku tetep ogah follow. kecuali temen dekat banget :v

  8. Aku pernah jadi unfriend 😂😂
    Apalagi lagi pilkada gini timeline facebook isinya panas (maklum soalnya mayoritas tmn facebookku temen kantor dan laki2 )

    Jadinya bete, ini timeline isinya laki2 pada comel , akhirnya unfriend yg panas2.

    Impact sih ke kehidupan sosial dunia nyata, pandangan saya sama temen-temen yang panas itu berubah drastis.

  9. Saya termasuk boam kalo di fb mau diblock atau di unfriend. Like i care sih, hehe. Tapi kalo di Instagram, saya pernah ga kunjung di follow, saya unfoll, karena waktu itu momentnya saling follow akun, buat saya ga komit aja orang kek gitu.

    Gak lama, setelah follower saya bejibun, beliau baru follow saya ahahahaha.. Ada kalanya seleb juga butuh difollback 😀 #eh

  10. Yang nyesek ituh kalau temen offline kita tiba-tiba nge-unfollow. Duh~~ Aku orangnya baperan, Mba. 😀 Tapi ya tetep sapa aja kalo ketemu. Salut sama Mbaknya bisa legowo gituh. Hihihi.

  11. Hadeeh, aku paling males deh bahas follow un follow, pernah block Org Krn memang mengganggu banget dan di dunia nyata pun kagak pernah ketemu, klo si twitter ato IG juga ga pernah merhatiin.

Silakan tinggalkan pesan. Tapi maaf ya.. link hidup akan otomatis dihapus. :)