Demi Pencitraan

demi pencitraan

Beberapa waktu yang lalu di timeline saya sempet heboh bahas tentang seorang traveler yang ngutang demi biayain gaya hidup travelingnya. Sebenernya saya enggak begitu ngikutin beritanya sih.. Follow request akun IG-nya aja enggak diaccept-accept. Kasian amat yak aku.. :( Tapi ya kurang lebih, sekilas yang saya pahami adalah tentang pencitraannya di publik sebagai orang yang hobi traveling, jadi ya pokoknya gimana caranya harus bisa traveling.

Baca juga punya Isti: Berhutang Demi Pencitraan

Lalu berlanjut, beberapa waktu yang lalu, Mbak Lusi juga bahas tentang eksis di sosial media yang bikin bangkrut. Di situ aku langsung merasa tertampar-tampar. Sekalipun (puji tuhan) sampai sekarang keeksisanku di sosial media adalah tanpa ngutang, tapi itu bikin saya mikir, sebenernya segala yang saya inginkan itu gara-gara sosmed kah?

Entah harus sedih atau bertepuk bangga pada para buzzer dan influenzer, jawabannya adalah IYA.

Dua tahun yang lalu saat saya memutuskan untuk mempensiunkan hape lama, saya ngotot ingin menggantinya dengan hape yang lebih canggih. Kamera lebih jernih, RAM-nya secepat kedipan mata, memory-nya sebesar daya ingat Luna, dan pegangannya sekeren penampilan saya. Pokoknya prinsipnya adalah, apapun kalau ganti baru, semua speknya harus upgrade. Termasuk saat dulu ganti pacar. #eh

Alasan saya saat mengajukan proposal ini ke suami adalah.. kan aku sedang mengawali karir sebagai blogger. Malulah mosok blogger ketje gini fotonya standar. Kalah sama yang lain.. Aku enggak minta dibeliin kamera loh, cuma hape dengan kualitas foto yang keren.

Langsungkah diacc? You wish.. Absolutely, no!

Saya diminta ikutan lomba blog yang hadiahnya hape. Dan sayangnya saya enggak pernah menang. LOL. Ini mamaknya Luna emang enggak pernah hoki ikutan lomba blog. -___- Tapi syukurlah, rejeki datang dari pintu yang lain. Saat itu, untuk pertama kali saya diendorse oleh salah satu brand susu formula yang fee-nya lumayan. Mayan banget buat upgrade hape baru.

Yes! Hasrat untuk eksis demi pencitraan diri sebagai blogger ketjeh, satu langkah terpenuhi.

Tapi dasar manusia, ketika satu keinginan terkabul muncul keinginan-keinginan yang lain. Lalu mulai gresek-gresek tabungan, mbribik-mbribik ngajuin proposal ke suami, sambil berdalih, “Ini kebutuhanku, bukan keinginanku. I need this, not only want.”

Yahh.. kadangkala keinginan dan kebutuhan itu beda tipis yaa..

Ketika kita sudah terjun ke dunia sosial media, mau tidak mau, suka tidak suka, disadari atau tidak, sebenernya kita udah terjun dalam dunia pencitraan. Ngg.. kayaknya pencitraan itu konotasinya negatif ya.. Padahal dari makna katanya enggak. Okelah, saya ganti aja jadi “personal branding”.

Sejauh ini kalian membaca tulisan-tulisan saya atau status-status saya di sosial media, sebenarnya kalian mengenal Noni Rosliyani sebagai apa, sih?

demi pencitraan

Karena anak saya baru satu dan masih kecil, circle pertemanan saya di sosial media pun enggak jauh-jauh, yaitu mamah muda anak satu atau dua. Saya sendiri suka banget follow beberapa influenzer atau selebgram yang mamah-mamah gitu. Termasuk juga artis tivi. Setelah dia melahirkan, langsung saya follow karena kepo sama anaknya.

Sejujurnya, untuk para artis-artis tivi, seringkali saya lebih ngefans sama anaknya ketimbang ibunya. LOL

Dan gara-gara saya banyak follow para influenzer, selebgram, blogger, buzzer yang kehidupannya bahas seputar kehidupan family dan parenting. Mau enggak mau, ini ngaruh banget sama “keinginan” saya as a mother dan “kebutuhan” saya as a buzzer supaya paling enggak bisa seperti mereka.

“Ihh.. Push walker merek itu bagus yaa.. Besok kalau punya anak kedua, mau beli yang itu ah..”

“Wah, baju hamil yang dipake sama Si Anu cute banget. Apa aku beli sekarang ya, tapi belum hamil juga sihh..”

“Busett.. Mainan anaknya Si Itu keren amat. Tapi nanggung kalau aku beliin buat Luna sekarang. Eh, atau dia mau ya.. Kan mayan, bisa dilungsurin ke adiknya.”

“Stroller yang direview sama si Entu modelnya kece. Besok enaknya beli stroller kayak gitu atau nyewa ya.. Tapi kalau ada rejeki, beli aja kayaknya ya..”

Padahal, sebagai seorang blogger dan buzzer, saya tahu persis bahwa mereka-mereka ini diendorse. Dapat barang gratisan. Dan diminta menunjukkan kelebihan produknya. Tapi sebagai seorang yang menetapkan dirinya sebagai family and parenting blogger, enggak salah dong.. saya pengin produk-produk itu semua.

Mayan lohh.. Itu bisa semakin mengukukuhkan diri bahwa saya beneran family and parenting blogger yang ketje membahana. LOL

demi pencitraan

Hingga pernyataan ini kemudian lagi-lagi menampar saya keras.

Memaksakan diri membeli produk A dengan alasan supaya nanti banjir rejeki. Atau berusaha keras supaya bisa banjir rejeki dulu dengan memberdayakan segala keterbatasan yang ada, lalu nantinya ketika rejeki sudah terkumpul kita bisa upgrade membeli produk A tanpa mengganggu kestabilan ekonomi rumah tangga.

Duerrr.. jadi, mendingan mana?

Tergantung produknyaaa.. Ada yang harus dipaksakan beli dulu, karena itu akan menunjang performa kerja kita supaya bisa banjir rejeki. Tapi ada juga yang bisa ditunda sampai rejekinya terkumpul, baru dibeli.

Uhm.. gitu yaa.. Jadi gimana?

Ya gitulah pokoknya. Tergantung.

Gitu aja terus sampe Pilkada DKI ada putaran ketiga. LOL

*

Untuk perkara hutang. Saya sebenernya bukan orang yang anti hutang, lha wong saya beli rumah ini pake KPR. Dulu lepas kuliah langsung bisa beli motor sendiri juga pake cicilan di Finance apa embuh lupa. Bahkan itu beli mesin cuci di rumah, juga gesek kartu kredit. LOL. Oh my lifeee…

Cuman, dari situ saya belajar untuk membedakan, mana barang yang bisa disistem-kreditkan, mana yang saya harus nabung dulu untuk membelinya.

Buat saya, hutang itu boleh.. Asalkan mampu bayar. Asalkan saat tiap bulan bayar, enggak bikin kita enggak bisa hidup dan makan aja susah. Asalkan juga, kita enggak berhutang pada tempat lain untuk membayar hutang yang di tempat satunya. Sama aja itu mah, gali lubang tutup lubang.

Dan kalau ngutang demi pencitraan, eh.. personal branding.

Ya terserah juga sih.. Asalkan bisa bayar dan tertib bayarnya tanpa perlu debt collector turun tangan. Kan ceyemm..

*

Jadi intinya apa saya nulis panjang kali lebar gini?

Enggak papa, ini sebenernya kode. Bolehlah.. saya diendors produk-produk itu, tanpa harus saya keluar duit buat belanjain. Apa aja tadi? Stroller, push walker, mainan anak, car seat, baju, trus apa lagi yaaa.. *lahh.. malah ngelunjak* LOL

23 thoughts on “Demi Pencitraan

  1. Sosial media kalau gak di sabarin emang bikin kelabakan. Saya juga sering kepoin produk2 yang dipake para blogger, tertarik pengen juga, tapi sejauh ini saya masih kuat nahan untuk tidak sembarangan ambil keputusan. Sayangnya kalau habis gajian, kesabaran itu musnah. =D

  2. kalo stroller dll saya masih belum mupeng mbak. yang bikin mupeng itu kalo udah liat IG nya para selebgram yg terkenal karena rumah mereka yang unik. di situ saya merasa pengeeeenn banget. wkwkw

  3. Nanti kalau udah kebanjiran endorse, bolehlah kirim ke saya wkwkwkw. Socmed memang menggoda iman banget. Kalau gak kuat, nanti bisa kebablasan hanya demi pencitraan :)

  4. Kalau aku melihatnya pencitraan ini sudah ada jauh sebelum media sosial ada seperti saat ini. Tiap manusia pasti akan berusaha membuat imagenya akan seperti apa. Hal yang wajar dan enggak ada salahnya.
    Tapi ketika memaksakan diri demi membuat sebuah image sampai menghalalkan segala cara, di situ letak masalahnya.
    Aku juga masih berhutang kpr dan cicilan mobil. Tapi traveling insya Allah ga pakai hutang kok. Kartu kredit malah aku pakai buat promosi di toko buku saja.

  5. Baca terakhirannya ko jadi senyum ya, padahal tadi penngen komen panjang kali lebar setelah enak baca artikel sebelum baca yang terakhir hee
    Semoga banyak yang endorse juga mba, jangan lupa kalau endorse smartphone boleh lah dipinjem untuk di review di blog saya juga #ehh =D

  6. Saya mah paling anti traveling tapi maksain diri. seadanya dan secukupnya aja, paling ngga setahun buat ngerencanaain dan kalau emang ngebet pengen traveling ya ikut2an lomba gitu deh hehe

  7. Emang ya kadang keinginan sama kebutuhan tuh susah banget bedaiinya hehe.. apalagi aku hobby banget belanja online awal bulan pasti bocoooore haduuhh, tapi alhamdulillah gak sampe ngutang sana sini masih bisa tahan iman

  8. Sosial media memang gudangnya endorse bun.. Gak cuma itu, satu status di fb pun kadang dibayar cukup “ehem” mahal bund..

    Pernah sekali dapat tawaran status yang agak nyeleneh tapi punya fee yang cukup untuk jajan anak sekolah seperti aku selama 3 minggu..

    Ku iyain aja deh, mumpung feenya gede.. Jauh lebih gede kalau disamakan dengan harga job blog jaman sekarang.. Cmiw miw..

    Bermodalkan kripik eh kritik pedas dan semangat yang menggebu gebu, akhirnya status itu pernah dibagi sampai puluhan kali.. Ya.. Cuma puluhan kali sih bund..

    Tapi ya itu bund.. Resikonya besar.. Ada beberapa pihak bahkan ada yang berniat membawa status saya itu ke ranah hukum..

    Duh.. Seharian gak bisa tenang bund.. Cuma karena job nyeleneh begitu sampai mau di bawah ke ranah hukum..

    Tapi syukur bund, mengingat saya masih pelajar dan diklaim cenderung labil dalam menuai emosi, status itu gak jadi dibawa ke mana mana.. Cukup hapus dan meminta maaf..

    Tapi seriusan bund.. Aku kapok bund.. Kapok… Mending cari rezeki yang enak ajalah bund.. Bodo amat dengan fee segede apapun kalau ujung ujungnya cuma pencitraan biar kelihatan kaya orang kayah.. Biarkan.. Aku sampe sekarang pun masih deg deg gan kalau inget inget itu

    #curhat dilapak orang…

  9. soalnya di dunia maya itu mudah sekali dpt pujian, karena sering dipuji. entah pujian itu tulus atau enggak, jadi seperti terobsesi lagi dan lagi untuk eksis. yang kasihan itu kalau dia bpjs budget pas pas an tp jiwa sosialita, sampe ngutang demi eksis di dunia maya.

  10. Semua kembali lagi sama orangnya, ada temen yg bilang… kalau emang dari dulunya tajir, org tersebut malah biasanya lebih santai & diem2 di sosmed daripada yg tetiba ngeheits & pengen dianggep selebgram or buzzer terkenal hahahah. Aku mah semampunya aja, kl mampu ya beli kl ngga mampu ya diem =D

Silakan tinggalkan pesan. Tapi maaf ya.. link hidup akan otomatis dihapus. :)