Merencanakan Liburan Keluarga Tahun Depan

merencanakan-liburan-keluarga-tahun-depan.jpg

Sama seperti blog, setiap pasangan (suami-istri) pasti punya “niche”-nya juga. Misalnya, ibu-bapak mertua saya, suka banget jalan sehat dan nonton konser Koes Plus-an. Dimana pun dan siapa pun yang mengadakan jalan sehat, pasti ikut. Dan jam berapapun konser Koes Plus-an itu berakhir, pasti nonton.

Ada juga temen saya yang sama-sama suka lari. Berdua ikutan running competition di mana pun, sampai ke luar kota, bahkan luar negeri. Trus, ada juga yang sama-sama pecinta kuliner. Tempat kuliner baru pasti enggak luput untuk dikunjungi dan direview bersama. Dan, ada juga yang suka travelling. Seperti Dua Ransel, pasangan Dina dan Ryan yang hobi jalan-jalan keliling dunia.

Saya dan suami baru nikah 3 setengah tahun, belum nemu “niche”-nya apa. Suami yang hobinya musik, ngajak nonton, ya ayok. Saya yang sukanya ke acara seni, ngajak suami ikutan, ya ayok juga.

Dan seakan warisan dari bapak, yang enggak betah diem di rumah lama, saya pun juga begitu. Tiap liburan, bawaannya pengin jalan-jalan aja. Entah di dalam kota, atau keluar kota. Jadi setelah menikah, saya sering membisiki suami untuk meng-acc proposal liburan keluarga.

Tapi bedanya saya dan bapak, saya ini orangnya sangat well planned. Bahkan jauh-jauh bulan sebelum libur, saya sudah merencanakan itinenary liburan dengan matang. Seperti di akhir tahun ini, saya udah lirik tanggal-tanggal merahnya, hitung cutinya, dan survey harga tiket pesawat, kereta, sampai voucher hotelnya.

Ini yang biasa saya lakukan saat merencanakan liburan keluarga tahun depan. Read more

Ziarah Doa di Goa Maria Lawangsih

goa maria lawangsih

Sudah masuk bulan Oktober, itu artinya buat kami umat Katolik sudah memasuki bulan Maria atau bulan Rosario. Selain doa rosario setiap hari di rumah-rumah orang secara bergantian, juga ada ziarah doa ke goa maria.

Bulan ini, rencananya kami bertiga mau ke Goa Kereb Ambarawa bareng Ibu-Bapak. Sekalian mau lihat seperti apa sih patung Bunda Maria yang katanya tertinggi se-Asia Tenggara itu. Sebenernya dulu pas libur lebaran kami jalan-jalan ke Cimory Farm dan liburan di Bandungan, udah mau belok aja tuh ke Ambarawa. Tapi, patung ini kan baru diresmikan bulan Agustus kemarin ya.. Jadi ya besok aja deh setelah diresmikan, dan sekalian ngajak orangtua.

Untuk kegiatan ziarah doa di lingkungan, masih pada bingung tuh, antara Goa Maria Jatiningsih atau Goa Maria Lawangsih. Enggak ada bedanya secara kekhusyukan doa sih. Toh, mau doa di mana aja Tuhan pasti mendengar doa kita. Tapi, biasaa… keluarga-keluarga muda ini mau sekalian nyoba ke tempat baru yang belum pernah didatangi bersama-sama. Goa Maria Lawangsih belum pernah sama sekali, tapi agak khawatir juga kalau mau ke sana langsung tanpa survei. Karena jalur ke goa maria itu biasanya terjal, menanjak, dan penuh perjuangan. Read more

Wisata Keluarga Tanpa Mall di Jogja

tugu jogja

Libur akhir tahun sebentar lagi. Udah pada nyiapin liburan di mana nihh… Sini, main ke Jogja aja. Banyak tempat seru dan baru di sini. Gak pa-pa, Jogja dibuat macet tiap musim liburan. Kan, saya juga nggak ngerasain, karena gantian menuh-menuhin jalanan di luar kota. Huahahaha….

 

Dulu, Jogja tu masih sepi mall. Tiap mau ngemall harus jauh-jauh ke Malioboro, berangkat jam 4 sore, biar dapet parkiran mobil. Kalau kurang beruntung, dapet parkirnya di luar mall dan harus jalan kaki jauh.

Tapi selanjutnya mall-mall mulai bertebaran. Setelah Galeria (tempat gaul dulu pas masih pake seragam putih abu-abu), lalu muncul Plaza Ambarukmo (yang katanya mall terbesar se-DIY Jateng), setelah itu ada Jogja City Mall (mall terhits tahun ini), lalu sudah ada juga Lippo Mall dan J-Walk Mall yang ada di deket kampus saya. Dan terakhir, Mall Hartono, yang akan soft launching besok November.

Wuuuu…. asiikkkk…. *muka-muka hedonis* :)))

Tapi saya bukan orang yang suka ngemall dink. Terpengaruh Si Bapak tepatnya. Dulu pas masih pacaran juga ngemall sebutuhnya aja. Sekarang setelah nikah, kami juga lebih milih pergi ke tempat-tempat terbuka, dekat pusat kota, dan asyik buat nongkrong bareng bayi.

Menurut Maria Montessori, bermain di luar minimal 1 jam per hari sangat disarankan untuk anak-anak. Ayooo.. ajak anak-anak main di luar atau selain ke mall.

Seperti tempat-tempat ini: Read more

Jalan-Jalan ke Pasar Kangen Jogja

pasar kangen jogja
eh, N-nya kemana ya? ngg… N-nya ada di Noni. #apasih -____-

Ceritanya, untuk pertama kalinya, kemarin Minggu saya jalan-jalan ke Pasar Kangen Jogja.

Meski event tahunan ini sudah ada sejak tahun 2009, tapi baru tertarik untuk kesana ya baru kemarin itu. Aduhh.. Abisnya gimana ya, sehari-hari hidup dan mencari nafkah di Jogja. Jelas enggak kangen lah. *toyor pala*

Oke skip.

Yang belum tahu Pasar Kangen Jogja itu apa. Sini-sini duduk manis, saya jelasin dikit.

Jadi, Pasar Kangen Jogja adalah event tahunan untuk mengenang Jogja tempoe doeloe. Jogja kan sekarang makin hedonis dan metropolis ya bu… Udah ada Hypermart, Blizt Megaplex, dan bentar lagi ada Gojek juga. *mana sini minta referral code kalian!*

Kalau lihat Jogja yang penduduknya masih naik sepeda onthel, itu cuma ada di Jogja coretttttt (t-nya sengaja banyak biar kebayang berapa kilometer itu dari Kota Jogja) dan cuma ada di FTV. Dan sepeda yang banyak disini ya sepeda keren-keren gitu, yang di sadel belakang ada tulisannya “Bike to Work”.

Bike go home-nya gimana dong bu… Berangkatnya mah jalanan turun, pulangnya itu yang nanjak. Gojek, mana gojek?? *lalu dipelototin sama komunitas Sego Segawe*

Malah ngomongin sepeda. -___- Read more

Jalan-Jalan ke Cimory Farm, Ungaran

jalan-jalan-ke-cimory-ungaran

Sebagai keluarga yang enggak begitu doyan ngemall dan paling males main ke tempat wisata yang cendol abis. Lebaran kemarin kami malah mutusin untuk liburan ke luar kota. Enggak peduli mau kena macet seberapa panjang, perjalanan ditempuh berapa jam, dan tempat wisata itu bisa jadi ada kemungkinan cendol abis. Yang penting liburan!!

Enggak jauh-jauh kok, cuma ke kota sebelah. Main ke Cimory Farm di Ungaran, belanja di Nissin Factory di Semarang, nginep di Bandungan, lihat kereta kuno di Museum Kereta Ambarawa.

Iya, udah gitu aja. Sederhana, tapi ngerencanainnya udah jauh-jauh hari kayak mau liburan ke luar negeri. :))))

(Baca: Belajar Sambil Jalan-Jalan)

Tujuan utama liburan kemarin benernya cuma ke Cimory. Yang lain bolehlah tentatif, tapi ke Cimory harus. Gak tau deh, saya pingin banget main ke sana. Padahal setelah sampai di sana, ya udah gitu aja tempatnya. Hahaha… Read more

Jalan-Jalan ke Sindu Kusuma Edupark, Jogja

 

sindu-kusuma-edupark-jogja

Jadi ceritanya, malam minggu kemarin kami bertiga jalan-jalan ke kota. Kotaaa… Iyah, maklum tinggal di Jogja coret, di mana pusat-pusat hiburan adanya di kota. :)))

Berhubung saya bukan anak mall. (mall mah gitu-gitu aja isinya..) Jadi pilihan buat malam mingguan kemarin adalah di Sindu Kusuma Edupark.

Ditambah juga, temen minjemin voucher card main di sana. Berlakunya sampe Desember 2015. Jadi sayang kalau enggak kepake.

Jogja tu makin asyik deh. Enggak cuma Kaliurang dan Kids Fun aja wahana bermain anak-anak. Sekarang ada taman rekreasi keluarga baru, namanya Sindu Kusuma Edupark (yang enggak ada education-nya sama sekali, jadi heran kenapa namanya ada kata “edu”-nya yah..). Lokasinya di Jalan Magelang Km. 2, trus belok ke Jalan Jambon.

Berhubung masih baru, jadi pohon-pohon di tempat ini masih belum tumbuh subur dan rindang. Tapi asiknya tempat ini tuh, bukanya sampe malem. Jadi, ketimbang siang panas-panas main di sana, saya milih sore-malem aja main ke sana.

Mendekati lokasinya, udah kelihatan bianglala kebanggaan Sindu Kusuma Edupark ini muter pelan dengan lampu-lampu yang terang benderang.

“ampu, ampu…” kata Luna yang lagi seneng sama lampu warna-warni. Read more

Jalan-Jalan Ke Candi Sambisari

jalan-jalan-ke-candi-sambisari (5)
“Adi Ayi-Ayi,” kata Lunski. Yang artinya “Candi Sambisari.”

Mau liburan tapi lagi bokek. Solusi teryahud cuma satu, ngendon di rumah.

Tapi kalo liburannya long weekend kayak kemarin? Ya dibetah-betahin di rumah, bikin acara hore-hore sama anak-suami, masak-masak dengan stok bahan makanan seadanya, berkebun di halaman rumah, atau bersih-bersih rumah. Bokek itu bisa bikin kreatif kok. Yakin deh. Hidupmu enggak akan berakhir karena enggak punya duit.

Lucky me, tinggal sekota sama ortu yang jarak rumahnya 35 kilo dari rumah saya. Meski enggak setiap hari ketemu, enggak setiap minggu main ke rumahnya. Tapi ketika lagi bokek, bisa pulang dengan alasan “Lunski kangen uti sama kakung”, maka saya bisa makan gratis paling enggak selama 2 hari. Hahaha.. Aman deh uang belanja.

Yang paling parah, bahkan ketika mau pulang saya males ngeluarin duit buat beli bensin. Maka tinggal telpon kakung dan minta tolong dijemput, trus besok dianter pulang lagi. Hihihihi… Judge me, manja girl!

Etapi saya enggak segitu-gitu amat loh yah bokeknya. Puji syukur, saya sekeluarga enggak sampe kelaparan, enggak kehujanan, masih bisa pulang-pergi kantor dengan aman, bisa nyenengin anak beliin mainan atau baju. Bokeknya saya lebih tepatnya karena saya yang menciptakan. Jiahhh…

Iya, ceritanya kami lagi pengiritan. Duitnya ditabung, disimpen buat masa depan keluarga yang lebih cerah bersinar. Jadi, kesenangan semu musti diredam. Enggak semuanya musti diturutin dan enggak setiap weekend musti menguras ATM buat hepi-hepi.

Godaan foya-foya muncul di long weekend kemarin. Tiga hari bok! Di rumah doang, kayaknya kok bosen ya.. Mau jalan-jalan gaul tapi tar pasti keluar duit tak terduga jumlahnya. Aha! Udah sebulan enggak pulang. Pasti Uti sama Kakung kangen cucunya. Akhirnya kami bertiga berangkat deh ke rumah mereka. Jelas disambut senang, gembira, sukacita dong. Princess-princess kesayangan ini pulang kampung.

Tapi 3 hari di rumah ortu terus-terusan bosen juga deh ya.. Trus tiba-tiba suami kepikir, “Kita main ke Candi Sambisari, yuk!”

Terakhir kali ke Candi Sambisari itu pas saya masih SMP. Berarti udah sekitar 15 tahun yang lalu. Lewat sana sih beberapa kali pernah, tapi enggak sering. Sekalipun ini adalah candi kedua terdekat dari rumah ortu, tapi letaknya agak masuk-masuk desa, jadi jelas bukan rute sehari-hari.

Akhirnya, siang itu berangkatlah kami bertiga ke sana. Horee.. akhirnya jalan-jalan. Read more