Feeling Ibu Tidak Pernah Salah

fbfad52009ba8896359d6a9213a92baa

Satu setengah bulan lagi, Lunski ultah ke-2. Berarti sudah sekitar 3 tahun yang lalu saya menjalani proses kehamilannya. Rasanya ituu… Jadi pingin hamil lagi. *eh, enggak dulu dink*

Saya hamil tiga bulan setelah menikah. Jelas seneng, excited, dan enggak sabar menanti kelahirannya. Untungnya, Lunski bukan bayi yang rewel saat di kandungan. Jadi trimester pertama bisa terlewati tanpa tantangan yang biasanya dialami bumil-bumil.

Saya enggak anti masuk dapur. Saya jarangggg bangetttt morning sickness. Kalaupun muntah, biasanya itu kalau abis perjalanan jauh. Saya juga enggak pilih-pilih makanan, semuanya dilahap sampai ludes.

Tapiii.. sebanyak apapun saya makan, berat badan saya naiknya enggak signifikan banget. Sampai melahirkan, bb saya cuma naik 8 kilo. Trus yang dimakan lari kemana dong? Ke Lunski. Hahaha.. Makanya, bb Lunski saat di perut naiknya selalu ajaib. Seharusnya baru 1,3 kilo, eh dia udah 1,5 kilo. Seharusnya baru 1,7 kilo, eh dia udah 2 kilo.

Kayaknya cuma kelebihan 2-3 ons ya.. Tapi ternyata itu ngefek banget buat janin ya.. Akhirnya di kehamilan ke 34 minggu, saya disuruh diet. :(((

Enggak hamil aja males banget diet, apalagi pas hamil. Yaoloh, diet saat hamil itu menyiksa!

Read more

Jangan Panggil Saya Bunda

IMG_20131130_114317Geng pumping kantor saya beranggotakan 3 orang; saya, Dila, dan Ani. Kami pumping di mushola kantor 2x, jam 11 dan 14.30. Di luar jam2 crowded orang sholat.

Enggak seru kalo selama pumping kami cuma diem2an. Dan kalo udah begitu, pasti salah satu dari kami akan berceletuk, “Ada cerita apa nih?”, “Ayo dong kalian cerita sesuatu.”

Cerita2 Geng Pumping memang selalu beragam. Mulai dari obrolan absurd, enggak penting, curhatan, gosip, tapi enggak dikit juga yang infomatif-inspiratif.

Nah kalo siang ini, pembicaraan kami agak enggak penting. Yaitu tentang panggilan orangtua oleh anak.

Saya manggil orangtua saya, Mama dan Bapak. Tapi saya mau membahasakan Luna untuk manggil kami orangtuanya, Ibuk dan Bapak. Alasannya, karena enggak mau ikut-ikut tren manggil Ayah-Bunda (bahasa kerennya, anti-mainstream #halah!), dan enggak mau terlalu kekotaan, manggil Papa-Mama. Apalagi keminggris, Mommy-Daddy. Kami cuma keluarga kecil yang tinggal di desa dan meniti karir di kota. #oposih? Read more

Semangat NgASI, Bunda!

Breastmilk vs Formula Nutrition
Breastmilk vs Formula Nutrition

Malam itu, bb saya berdenting, ada notifikasi message FB masuk. Sebuah pesan dari teman kuliah saya yang sekarang sedang hamil 8 bulan dan galau dengan proses kelahirannya besok. Tapi kali ini dia tidak menanyakan tentang proses kelahiran, melainkan menyusui. Satu hal yang sering banget kita lupakan karena sudah terlalu bahagia dengan berita kehamilan dan terlalu sibuk menyiapkan pernak-pernik untuk menyambut kelahirannya besok. Dan hal ini pula, sedikit saya lupakan ketika hamil Luna dulu.

Sekalipun saya ini anak ASI juga (18 bulan ASI full), tapi kesadaran saya untuk menyusui bukan datang dari orangtua melainkan dari dokter bedah. Iya, jadi di usia 20 tahun dulu saya kena Fam, sejenis tumor jinak di dalam payudara. Akhirnya, dioperasilah PD kanan saya untuk diambil benjolan Fam-nya. Setahun berlalu, dan benjolan itu muncul lagi di PD kiri. Ya Tuhan, saat itu saya takut dan sedih banget. Mana waktu itu barusan putus sama mantan pacar, jadi makin berasa terpuruk karena tidak ada yang mendampingi saya menghadapi cobaan ini. Saya takut setelah dioperasi bakal muncul lagi yang lainnya di semua PD saya, terus ini akan merembet ke kanker. Huaaa….

Tapi waktu itu dokter bedah saya bilang gini, “Ini memang sebaiknya diambil, tapi enggak usah buru-buru. Kalaupun diambil juga enggak akan menjamin besok kamu enggak kena lgi. Karena ini muncul akibat hormon yang berlebih. Solusinya, pola makanmu diatur, jangan makan yang berlemak seperti tart yang penuh whipped cream, makanan instan, juga makanan ber-MSG. Dan satu lagi, segeralah menikah lalu hamil dan anak sudah lahir wajib disusui dengan maksimal.” Read more

The Art of (wanna be) Mother

Hope and pray. Itu yang sering diucapkan dokter saya selama kehamilan anak pertama ini. Setelah dibuat nangis oleh 2 dokter lain, akhirnya pilihan saya jatuh kepada dokter ini, dr. Danny Wiguna dari RS Panti Rapih (RSPR).

Kebetulan banget, saya emang ngerasa nyaman dengan rumah sakit langganan keluarga ini, tempat saya dan suami dulu dilahirkan, dan katanya… rumah sakit sayang ibu-anak. So, meski sebelumnya sempet cek-ricek rumah sakit lain, tetep ujung-ujungnya balik juga ke rumah sakit ini.

Tapi sejak awal kontrol kehamilan, saya enggak pernah kontrol di rumah sakit ini. Bukan kenapa-napa, mahalnya itu bo.. Bisa 3x lipat daripada saya priksa di klinik dokternya langsung. Jadi mumpung searah sama jalan pulang, saya selalu kontrol di tempat praktik dr. Danny di Apotek Dina Farma Jl. Godean. Di rumah sakit, saya cuma ambil kelas senam hamil dan hypnobirthing. Itung-itung bekal buat kelancaran lahiran normal.

Saya bersyukur, karena sejak awal hamil, anak ini enggak rewel. Saya enggak sempet mengalami morning sickness yang parah. Muntah-muntah bisa diitung pake 5 jari. Makannya lancar banget. Dan enggak ada ngidam aneh-aneh. Nyaman banget pokoknya.

Sampe di trimester ketiga, satu per satu kabar tidak mengenakkan datang dan bikin pikiran. Read more

Ibu Hamil Favorit

Kesuksesan seorang istri tidak pernah lepas dari peran suami yang senantiasa mendukungnya.

Dokter kandungan saya, dr. Danny Wiguna bilang, “Besok tanggal 21 April, ikutan Lomba Ibu Hamil Sehat dan Cerdas ya di Panti Rapih.” Lalu, dengan semangat ’45 berangkatlah kami ke RS Panti Rapih. Yah.. itung-itung iseng berhadiah, kalau menang ya syukur.. kalo enggak ya bisa buat nambah pengalaman dan pengetahuan.

Berbekal kartu KIA (Kesehatan Ibu dan Anak) yang didapat gratis di Puskesmas, KTP, dan biaya pendaftaran Rp30.000. Saya dapet goodie bag dari Prenagen dan saya siap untuk berlaga di ajang pemilihan Ibu Hamil Sehat dan Cerdas 2013. Hohoho….

Ketika masuk ke lti.3 tempat berlangsungnya lomba, saya langsung antri untuk diperiksa oleh seorang bidan. Uhmm.. ini kedua kalinya saya diperiksa bidan, yang pertama di Puskesmas. Alibi doang sih, karna saya cuma pingin dapet gratisan kartu KIA-nya. Hihihi… Dan jujur aja—entah karna saya saat itu sedang dalam kondisi fit atau tidak—diperiksa sama bidan Panti Rapih sentuhan dan tekanan tangannya lebih soft ketimbang bidan Puskesmas, jadi perut saya enggak sakit. Read more

Happy Pregnancy

Menjalani proses kehamilan itu sangat menyenangkan.

Mengetahui perkembangan janin dari minggu ke minggu. Merasakan perubahan tubuh (sekecil apapun), bikin saya takjub sama karya Tuhan. Dulu cuma titik kecil, lalu suara detak jantung terdengar keras, lalu anatomi tubuhnya mulai berkembang lengkap, dan sekarang tendangan serta tonjokan yang semakin keras sering bikin saya kaget dan merasa sakit kecil di perut.

Tapi, semuanya itu harus dinikmati. Bukankah ini seninya hamil? 😉

Kebetulan, saya bukan ibu hamil yang hobi memanfaatkan kondisi hamil ini. Minta selalu dianterin karena hamil. Minta dibeliin ini-itu karena hamil. Minta selalu dipahami karena hormon psikis hamil, dll. Untunglah banget, saya tidak mengalami semua itu. Jadi si bapak lebay itu juga seneng-seneng aja, karena si emak ganjen ini enggak ngidam dan ngrengek abis minta dibeliin ini-itu.

Paling si bapak lebay ini bingung abis, saat saya tiba-tiba nangis saat kangen mama di rumah atau nangis saat ngelus-elus perut dan ngobrol sama si baby ini. Hehehe…. Read more

Lovy Baby

Hellos, I’m pregnant loh!
Hihihi… Telat banget ya kasih kabarnya.
Maklum, saking sibuk (dan malesnya) si calon ibu ini. Jadi kebawa males update blog.

Sekarang sih, baby cantik ini usianya udah sekitar 22 minggu.
Cepet aja ya? Perasaan baru awal bulan Juli 2012 kemarin menikmati jadi ratu sehari.
Eh.. besok pertengahan Juli tahun 2013, udah bakal mbrojol nih baby cantik.

Baby cantik?
Yaps, di usia ke 4 bulan kemarin, dia udah nggak malu diliat kelaminnya.
Alhasil ketahuan deh kalau 80% female.

Pokoknya, musti siap-siap kesaing deh cantiknya emak ganjen ini.
Dan siap-siap juga, ada perempuan lain di hati bapak alay itu.
Trus lagi, tiap bapak alay pulang kerja yang dicium bukan emak ganjen tapi si baby cantik. Huaahhh… Rela sih… Tapi…. Hihihi… Love u both deh pokoknya! Read more