Belajar Percaya Pada Anak

 photo luna and messy room_zpsjk7yaxqg.jpg

Minggu lalu saya nulis ini: Milestone Anak 2 Tahun. Tentang Luna yang rasa ingin tahunya makin tinggi, tentang Luna yang selalu ingin dilibatkan ketika orangtuanya melakukan sesuatu, dan tentang saya yang harus lebih sabar lagi menghadapi dia yang selalu ingin belajar melakukan hal-hal baru.

Sekarang mau nambahin satu hal lagi yang ada hubungannya juga untuk perkembangan dia di usia-usia selanjutnya. *lumayanlah bund.. bisa buat nambah-nambah ide postingan*

Jadi kalo kemarin saya bilang, highlight milestone anak 2 tahun adalah merasa bisa melakukan segala sesuatunya sendiri. Nah, highlight orangtua menghadapi milestone-nya selain sabar adalah, PERCAYA BAHWA DIA BISA MELAKUKANNYA SENDIRI.

Siapa sih yang sebel kalo merasa tidak dipercaya? Kita yang gede aja suka sebel kan, kalo dianggap belum mampu. Padahal sebenernya kalo dikasih kesempatan, kita pasti bisa melakukannya.

Anak kecil juga sama loh.. Dia merasa bisa menutup botol dengan baik. Dia merasa bisa mandi sendiri. Dia merasa bisa makan sendiri. Dia merasa bisa membawa gelas kaca ke meja dengan baik. Dia merasa bisa pakai sepatu sendiri. Dan macem-macem lagi ke-merasa bisa-annya.

Kalau enggak dikasih kesempatan, dia bakal bete, marah, ngambek, mungkin ngamuk, tantrum.

Tapi sayangnya, kita tetep aja suka enggak ngasih kesempatan. Entah karena merasa dia masih kecil dan belum bisa. Atau kita males liat semuanya berantakan, gelas pecah, ribet, bakalan lama, dan sebagainya. Padahal, semuanya itu proses belajar. Masa sih pingin anaknya pinter tanpa harus melalui proses belajar lebih dulu.

Kalau emang dia belum sempurna melakukannya, kan enggak pa-pa, semuanya itu proses belajar. Bukankah proses belajar itu harus dihargai, bukan cuma hasil akhirnya aja yang diutamakan. Kalau dibantu terus-terusan, khawatirnya anak bakal tumbuh jadi anak manja dan malas dengan proses. Trus besok dia jadi generasi yang mengutamakan hasil, bukan proses. Lalu, bela-belain nyontek demi nilai UN yang bagus.

*wuiihh.. jauhbet yaa.. sampe ke UN*

*semoga besok pas Luna udah sekolah, UN udah dihapuskan*

*Amin ya Allahh…*

 

Kenapa coba, kita harus memberinya kepercayaan dan kesempatan?

Selain supaya dia belajar untuk bisa melakukannya sendiri dengan benar, juga supaya dia belajar menyelesaikan masalah.

Eh, ini bener banget loh.. Siapa sih orangtua yang enggak suka manjain anaknya. Saya juga kadang suka gitu kok. Kalau dia njatuhin mainannya ke luar, trus dia ngerengek minta diambilin, luluh deh hati ini. Ketimbang dia mengumbar tangisan bombay-nya dan didenger tetangga, mending saya ambilin aja deh.

Padahal yaa.. dengan kita keukeuh enggak mau ambilin, dan memintanya mengambil sendiri, di sini PROBLEM SOLVING sudah mulai diterapkan ke anak. Enggak dikit-dikit dibantu, enggak dikit-dikit langsung ditolong orangtua, dan enggak sebentar-sebentar diremehkan, bener bisa enggak nih…

Dengan memberi anak kepercayaan (TRUST) untuk melakukan dan menyelesaikan persoalannya sendiri (PROBLEM SOLVING), maka diaakan belajar untuk CARE, CREATIVE, INISIATIVE, lalu dia akan tumbuh dengan rasa CONFIDENT yang tinggi.

Kita juga pengin kan, anak kita jadi anak yang mandiri dan berjiwa pemimpin. Dan semua unsur itu tadi (yang saya capslock trus pake bahasa inggris) adalah kriteria seorang pemimpin.

Iya atau iya.. :)))

 

Trus kita orangtuanya apa gunanya dong? *cari duit buat nyekolahin :)))))*

Jadi role model dan fasilitatornya. Memberinya arahan, masukan, pendapat, tanpa menggurui dan memaksakan kehendak.

Tonton video ini aja deh mendingan. Kalau udah pernah nonton, ya udah ngakunya ke saya belum pernah aja ya.. Biar enggak sia-sia nge-share video ini. :))))

2 thoughts on “Belajar Percaya Pada Anak

Silakan tinggalkan pesan. Tapi maaf ya.. link hidup akan otomatis dihapus. :)