Amazing Moment Luna Menjelang 2 Tahun

luna-baca-bukuEnggak kerasa deh, udah pertengahan bulan Juni. Artinya setengah bulan lagi Luna ulangtahun. Yey! Bentar lagi 2 tahun. Udah gede, enggak nenen lagi.

(Baca: Semangat NgASI, Bunda!)

Besok niatnya ultah Luna mau dirayain di daycare aja. Berhubung tanggal 1 Juli jatuhnya bukan di hari Sabtu. Jadi hari Rabu, kita rayain malemnya bertiga aja. Beli donut J.Co banyak, ditumpuk-tumpuk, kasih lilin angka 2, trus dimakan bertiga sampe mabok. Hari Sabtunya, baru deh bikin pesta kecil-kecilan, pake kue tart gambar Masha, dan bagi-bagi hampers ke temen-temen daycare-nya.Trus sorenya bagi-bagi hampers juga ke temen-temen di gang rumah, tapi enggak ada pesta.

Udah gitu aja.

Kayaknya Luna belum inget juga sih. Tapi nggak pa-pa. Sering diundang ultah temen dan pulang daycare dapet hampers dari mereka. Sekali-kalilah, gantian kita yang bagi-bagi rejeki ke mereka.

Milestone Luna di usia menjelang 2 tahun ini udah banyak banget. Enggak kerasa bener deh, dulu masih oek-oek di kasur, eh tau-tau udah bisa jalan, trus lari-lari, trus ngeyel, dan sekarang udah ceriwis.

(Baca: Hello, My Name is Aluna!)

Jadi ya, Luna ini agak telat di bicaranya, tapi cepet banget di motoriknya. Tepat usia 1 tahun, dia udah bisa jalan sendiri. Usia 15 bulan, udah bisa manjat-manjat perosotan di daycare. Usia 18 bulan, udah hobi main ayunan yang digoyang-goyang dengan ekstrim sama kakak-kakak kelasnya. Dan di usia 23 bulan, udah hobi manjat-manjat teralis rumah.

luna-manjat-perosotan-sendiri
Luna 15mos

Dulu, dia males ngikutin kita bicara. Kata-kata yang dia ucapkan itu-itu aja.

“Apakk…” (bapakk..)

“Ee.. datoh.” (ee.. jatuh.)

“Dabis.” (udah habis.)

“Ni apa?” (ini apa.)

Dia belum bisa manggil ibuknya, belum bisa nyebut namanya, dan belum bisa mengungkapkan keinginannya lewat kata-kata.

Padahal kata orangtua, biasanya anak cewek itu cepet di ngomongnya, dan agak lambat di motoriknya. Tapi Luna ini beda dari biasanya.

Pernah bunda pengasuhnya nanya gini ke saya, “Kalau di rumah Luna sering nonton TV enggak Bu? Soalnya kita agak kesulitan ngajarin Luna bicara.”

Padahal juga ya, Luna itu enggak tertarik sama sekali sama TV. Dia enggak bisa jenak nonton TV. Kalau di rumah, sekalipun TV disetel, dia tetep aja asik main kuda-kudaan, masak-masakan, gambar-gambar, baca buku, atau mainan bola. Dia lebih suka nonton Youtube di tab atau hp ortunya. Tapi itu pun cuma bentar.

(Baca: Aturan Main Nonton Youtube)

Makin overthinking pas inget riwayat kesehatan Luna. Dia pernah sakit infeksi telinga. Akibat sakit batuk-pilek berkepanjangan, telinganya meler keluar cairannya, persis kayak ingus. Dulu kita pusing kok dia dikit-dikit batuk-pilek. Jangan-jangan kena flek kah? Tapi ternyata dia alergi. Jadi, sampai sekarang, tiap dia batuk-pilek lebih dari 3 hari, telinganya meler lagi deh.

Pernah saya konsul sama dokter THT tentang keterlambatan bicaranya. Puji syukur, gendang telinganya baik. Dan keterlambatan bicara pada anak itu biasa. Kan motoriknya bagus, nanti juga bisa ngomong kok. Gitu katanya pak dokter.

Tentang sakit infeksi telinga pada anak, kapan-kapan dishare ya… 😉

(Baca: Saat Anak Sering Sakit Batuk (1), Saat Anak Sering Batuk (2))

Truss.. Makin stres itu saat ketemu sama anaknya temen yang usianya 6 bulan di bawah Luna, tapi udah pinter ngomong dan ceriwis. Haduhh… anakku kapann….

Apa aku kurang cerewet ya, atau kurang menstimulasi ngomong ya.. Tapi, anak kan enggak boleh dibanding-bandingin ya.. Jadi, perasaan ini cuma dibatin aja dan diobrolin sama suami. Tiap anak kan punya kelebihannya masing-masing. Dan kelebihan Luna mungkin di tenaganya. *lap keringet*

Sekarang, menjelang usia 2 tahun Luna udah makin ceriwis. Horeee… *sujud syukur* Kosakata Luna makin banyak. Dia makin bossy, nyuruh-nyuruh bapak-ibuknya seenak udelnya. Makin pinter ngeyel dan mengungkapkan keinginannya. Kalo dulu saya menanti-nanti dia bisa panggil “Ibuk”. Sekarang udah kebayar deh penantiannya.

“Abukk.. Maem.”

“Abukk.. Duduk.”

“Abukk.. Lolong.” (Ibuk, tolong)

“Abukk.. Naik.”

“Abukk.. Cucu.” (Ibuk, susu)

“Abukk.. Etih.” (Ibuk, air putih)

Yes Ma’am!

“Abukk.. Na, atuk.” (Ibuk, Luna ngantuk)

Ya kalo ngantuk itu bobok sayang, ini malah muter-muter main kayak gasing.  -___-

 

Amazing moment-nya lagi adalah, dia udah bisa cerita. Meski baru sepatah-patah, tapi seneng bangett. Yey!

“Apak, ebang.”

*kemarin abis ikut FamGath dan liat bapak-ibuknya flying fox*

“Ohya, terbangnya gimana?”

“Wuuuuu…..” sambil tangannya melayang.

“Kalo ibuk?”

“Abuk, ebang.”

“Terbangnya gimana?”

“Aaaakkkk….”

*malu, karena kemarin teriak heboh pas flying fox*

Trus, pas pulang dari daycare dia cerita ini berkali-kali.

“Alan, nais.”

“Oh, Alan tadi nangis to?”

“Ody, nais.”

“Ody juga nangis? Kalo Luna?”

*diem*

“Hayo, jangan-jangan Luna yang bikin Alan sama Ody nangis..”

*cengengesan*

 

Satu kata yang bikin heran, karena enggak nyambung blas sama kata aslinya.

“Abukk… Wawas. Wawas.”

Coba, ada yang tau itu apa? 😉

Mau kasih baju batik gratis ah, kalo ada yang bisa nebak itu kata apa. Baju batik baru, gress, belum pernah dipake, dan bisa pilih mau yang mana. Ceritanya mau cuci gudang Batik Gantari. Beneran! Yakin! Sumprit! No hoax!

batik-gantari-giveaway

Comment aja di bawah, kalau mau ikut tebak-tebak berhadiah ini. Ditunggu sampe ultah Luna besok, 1 Juli 2015 yaa.. Saya akan pilih random 2 orang yang beruntung.

Sekarang, “Abuk, eja uyu.” (Ibuk, kerja dulu.)

Bhay! 😉

6 thoughts on “Amazing Moment Luna Menjelang 2 Tahun

  1. Yg paling aku suka dr anak2 itu saat mrk udh mulai ngoceh… apalagi kalo udh nyambung ama yg kita tanya 😀 itu lucu bgt biasanya ;p

    anakku jg gitu soalnya..

    waduh kalo ga nyambung blas ama kata aslinya, bsa bnyk bgt kemungkinannya :D… iseng aja nebak ya mba..

    Ibu,jalan-jalan 😀

    hahaha, bnr ga

Silakan tinggalkan pesan. Tapi maaf ya.. link hidup akan otomatis dihapus. :)