Alasan Kenapa Orang Resign

alasan kenapa orang resign

Beberapa waktu ini, temen saya ada yang resign dari kantor. Kabar resignnya cukup ngagetin. Karena menurut saya, posisi dia udah enak banget, disayang bos, kepribadiannya asik, selalu bersemangat tiap kerja, kreatif, pinter, tempat saya belajar lumayan banyak tentang dunia digital marketing yang akhir-akhir ini harus banget saya pelajari, tempat saya nyontek reportnya. :))) Dan pokoknya, dia bukan orang yang kira-kira bakal resign cepet.

Padahal resign itu hak segala karyawan, kan.. Apapun alasannya.

Cuma ya tetep aja, tiap denger ada orang mau resign, reaksi saya pasti lebay. Kenapa?? Serius?? Kok bisa?? Trus rencananya mau ngapain abis ini?? Pertanyaan dasar 5W + 1H ala jurnalis keluar semua.

Sebenernya saya udah ngalamin keluar tempat kerja itu 4x (kayaknya). Dari yang kerja part time, keluar karena kontrak selesai. Sampai resign karena dapet tawaran kerja di tempat lain yang lebih menjanjikan. Tapi ya tetep aja, denger orang resign itu selalu mengagetkan.

Trus jadi langsung menebak-nebak alasan kenapa dia resign.

– Ketrima kerja di kantor lain yang lebih keren.

Alasan dasar dan selalu dipake. Siapa sih, yang enggak nolak kalau dapet tawaran kerja di perusahaan yang lebih keren.

– Kantor lain bisa kasih gaji lebih gede.

Tapi kadang banyak orang yang milih pindah ke perusahaan lagi yang skalanya relatif lebih kecil, tapi bisa kasih gaji lebih gede. Enggak usah disangkal, kita pindah kerja juga karena duitnya.

– Gaji di kantor lama stuck. Tiap tahun naiknya lambat.

Duit mana duit. Kita kerja bukan sukarela, tapi butuh dihargai dengan biaya. Inflasi kebutuhan pokok, harus diimbangi sama kenaikan gaji yang mayan kan ya.. Mayan bisa buat nyicil KPR. Masa mau ngontrak terus selamanya.

– Kantor lain jam kerjanya lebih fleksibel.

Kerja kantoran itu, disukai atau tidak jam kerjanya cukup mengikat. 8 to 5, mau enggak masuk musti izin atau cuti, jatah cuti juga terbatas, dan macem-macem. Kalau nemu kantor yang dapet gaji tiap bulan, tapi jam kerjanya bebas suka-suka, wah itu mah surga..

– Dibajak kantor lain yang mau kasih posisi tinggi.

Headhunter mana, headhunter? Tiba-tiba ditawarin pindah kerja ke perusahaan lain, dan bakal dikasih posisi strategis. Waduh.. itu mah cukup menggiurkan. Apalagi kalau selama ini di kantor lama karirnya stuck gitu-gitu aja.

– Karir di kantor lama stuck, padahal udah mengabdi bertahun-tahun.

Kalau enggak ketemu headhunter tapi udah jenuh banget karena stuck. Resign ajalah.. sambil pelan-pelan nyari rejeki di kantor lain. Atau.. diem-diem ngelamar kerja tempat lain.

– Kantor lama kolot dan enggak bisa mengeksekusi ide-ide kreatifnya.

Semua ide-ide selalu mentok. Kayaknya diajak maju kok susah. Lama-lama capek sendiri. Ya udah, resign aja. Ada banyak perusahaan lain yang lebih bisa menghargai kreativitasnya.

– Nilai-nilai di kantor enggak sesuai sama nilai-nilai yang dianut.

Intinya enggak sreg dan kok malah nambah dosa ya.. Daripada takut masuk neraka, mending resign aja. Rejeki udah diatur sama yang Tuhan. Percaya aja.

– Prospek masa depan di kantor lama mengkhawatirkan.

– Jarak kantor ke rumah jauh.

Capek di jalan.. Mending cari kantor yang lebih deket, pindah rumahnya, atau kerjanya di rumah aja.

– Enggak kuat LDR-an sama istri/suami/anak.

Selamat berjuang bagi para kaum LDR. Kalau itu kejadian di saya, kemungkinan besar saya bakal resign dan nyusul ngikut suami.

– Jobdesc enggak sesuai yang disampaikan di awal masuk.

– Gaji sering telat masuk.

– Jobdesc enggak seimbang dengan gaji.

– Perhitungan lembur dan bonus enggak jelas.

– Mempertahankan hubungan keluarga yang lebih baik.

– Relasi kerja enggak asyik.

Seringkali yang bikin kita enggan untuk resign itu kalau udah nemu temen kerja yang asyik. Apes kalau nemu yang enggak asyik. Nyinyir mulu bawaannya.

– Lingkungan kerja enggak kondusif.

– Sakit yang butuh bedrest lama.

– Keluarga sakit yang butuh pendampingan ekstra.

– Mau bikin usaha sendiri.

Ini juga jadi alasan yang sering dipakai oleh orang-orang. Kerja itu orang itu lama-lama capek juga.

– Mau fokus ngurusin anak dan keluarga.

– Capek mikir.

Kerja itu mikir. Dan mikir itu berat. Kalau lagi banyak masalah di kantor dan capek banget mikir. Sering saya kepikir untuk resign biar enggak usah mikir. Trus masuk lagi, pas masalahnya udah kelar. Lol. Emang bisaaa…

– Disuruh orangtua / suami untuk resign.

Asal mereka siap menjamin hidup kita ke depannya. Enggak kekurangan dan tetep bisa jajan. Jajan makanan, jajan make up, dan jajan sambil jalan-jalan. Lol

– Enggak ketemu nanny yang cocok untuk jagain baby.

Masalah klasik ibu bekerja. Karena nyari nanny yang cocok itu susah. Misal attitude dan kerjanya cocok, tapi gaji yang diminta enggak cocok. Susah kan..

– Harga daycare atau nanny enggak worth it dengan gaji.

Pilihannya, cari daycare / nanny yang lain. Atau pindah kerja yang gajinya lebih gede.

– Bos kejam.

Kalau punya bos seperti di novel “Resign” dan “My Stupid Boss”, beneran itu mah bikin kelebet resign.

– Ada sexual harrasment di kantor, dari atasan atau relasi kerja.

Fix, ini mah resign aja. Secepatnya.

– Sering disuruh lembur.

– Sering harus ke luar kota.

Business trip itu asik sih.. Asal enggak sering-sering aja. Capek di jalan, capek nunggu boarding.

– Jarang pulang, karena weekend terpaksa harus kerja.

Biasanya anak-anak marketing sering banget begini. Weekend yang aslinya bisa buat family time atau nyantai-nyantai, terpaksa harus kerja karena justru di weekend sering ada banyak event.

*

Trus, pernah kepikiran resign enggak sekarang? Wooo… enggak usah bohong, pastilah pernah kepikiran. Seribu kali mikir resign, dan seribu kali mikir-mikir lagi. Terutama kalau abis terima THR. Lol

Berani taruhan deh.. orang-orang kaum karyawan itu pasti pernah kepikiran untuk resign. Tapi banyak pertimbangan yang bikin jadi ragu-ragu untuk memutuskan beneran resign. Enggak cuma perkara materi aja, tapi juga kebiasaan. Karena kalau emang kita suka pada keteraturan. Gaji teratur, jam kerja teratur, mending kerja kantoran dan jadi karyawan aja.

Enggak dosa jadi karyawan. Kalau semua orang pada mau resign, dan milih jadi entrepreneur. Tar siapa yang jadi karyawannya.

*

Kalau kalian, adakah yang lagi kepikiran resign?

Apa sih, alasan yang bikin berani memutuskan untuk resign?

3 thoughts on “Alasan Kenapa Orang Resign

  1. Aku termasuk yang resign karena harus ikut suami ke Jogja :’) Sempat LDM-an 3 bulan sih Jkt-Jog setelah nikah hingga akhirnya memutuskan untuk resign. Dan sekarang aku di Jogja masih cari-cari kerjaan hahaha

  2. Saya mungkin bolak-balik resign.
    Alasan-alasan resign saya hampir selalu sama. Tempat kerjanya nggak membuat saya berkembang. Dan semua orang yang berada seposisi dengan saya sama-sama nggak berkembang.

Silakan tinggalkan pesan. Tapi maaf ya.. link hidup akan otomatis dihapus. :)