5 Kondisi Tidak Butuh Daycare (part 2)

image

Yes, sama seperti Icha, meski kami sama-sama #teamdaycare, tapi kami sadar ada beberapa kondisi yang lebih baik anak dijaga sama Nanny atau keluarganya.

Minggu kemarin Ica sudah nulis beberapa alasan tidak pakai daycare. Bisa dibaca di sini.

5 Kondisi Tidak Butuh Daycare (Part 1)

Gantian minggu ini saya mau lanjutin part 2-nya, berdasarkan pengalaman temen-temen saya yang enggak pakai daycare.

6. Anak lebih dari satu, bikin biaya daycare lebih mahal.

Biaya daycare itu seperti bayar SPP anak sekolah. Satu anak ya dihitung satu. Jadi kalo misal 2 anak mau dititipin di daycare, artinya biayanya dikali 2. Sedangkan bayar Nanny per bulannya enggak perlu dikali 2. Misal dinaikin, tetep aja bayarnya enggak sebanyak daycare. Meski kalo baru anak 1 gini, biaya Nanny dan Daycare itu enggak jauh beda, tapi kalo anaknya udah 2, memang akan jauh lebih mahal Daycare. Dan kalo enggak mampu, yasudh.. mending Nanny.

7. Dapat Nanny yang sudah awet, teruji, dan terpercaya.

Nanny itu ada yang warisan turun-temurun dari keluarga loh.. Kayak temen saya yang diwarisi nanny sama kakak sepupunya. Sampe udah dianggap keluarga sendiri, dan dia emang lebih betah tinggal di rumah majikannya ketimbang pulang kampung. Udah dipercaya banget urus anak dan rumah. Nah, kalo udah gitu, kenapa musti pake daycare.

8. Anak berkebutuhan khusus, sehingga harus dijaga khusus.

Di daycare itu enggak satu anak dipegang satu pengasuh. Tapi ada perbandingannya. Misal kayak di daycarenya Luna ini, untuk usia 2 tahun gini, perbandingannya 3 : 1. Artinya, 3 anak untuk 1 pengasuh. Nah, kalo anaknya berkebutuhan khusus, sakit tertentu, dan memang butuh diperhatikan secara intens dan khusus oleh satu orang, mending jangan di daycare.

9. Enggak dapat daycare yang sesuai dengan kebutuhan & keinginan.

Nyari daycare itu susah-susah gampang. Kebetulan kemarin sih gampang, langsung dapet yang klik plus deket rumah juga. Tapi ada loh, yang susah banget nyari daycare yang sesuai. Misal, udah deket kantor/rumah, tapi pola asuhnya enggak sesuai, tempatnya kotor, biayanya mahal, waktunya enggak sesuai sama jam kerja orangtua. Giliran yang sesuai malah jauh banget dari rumah/kantor atau biayanya mahal bingit. Duh, ya udah deh.. mending sama Nanny aja yang lebih fleksibel dan bisa diatur.

10. Anak enggak betah menghabiskan waktu di daycare.

Enggak semua anak itu betah hidup di daycare. Kalo sejak bayi udah di daycare kayak Luna, dia relatif sudah terbiasa karena sudah beradaptasi sejak kecil. Tapi kalo udah usia 4 tahun ke atas, dia bisa berontak dan bisa protes.

Kayak anak tetangga saya, yang udah kebiasaan tinggal di rumah dan temen mainnya ya anak-anak tetangga. Trus pas Mamanya kerja dan enggak dapet-dapet Nanny, dia sementara dititipkan di daycarenya Luna. Tapi dia enggak betah banget tinggal di sana. Karena temen-temen di daycare, enggak ada yang sefrekuensi sama dia. Belum lagi dia enggak suka sama jadwal daycare yang teratur. Nah, pas jamnya tidur siang, dia sebel karena enggak ngantuk tapi disuruh tidur, jadinya malah ganggu anak lain. Trus bawaannya tiap hari murung, males, ogah-ogahan. Duh, saya sampe kasihan. Sekarang untung deh, dia di rumah sama Nanny, dan jauh lebih ceria.

Gitu sih hasil pengamatan saya selama ini. Intinya sih, sesuaikan dengan kondisi keluarga masing-masing. Apapun yang kita putuskan untuk anak kita, kitalah yang tahu persis itu terbaik untuknya.

One thought on “5 Kondisi Tidak Butuh Daycare (part 2)

Silakan tinggalkan pesan. Tapi maaf ya.. link hidup akan otomatis dihapus. :)