10 Kebiasaan yang Harus Diajarkan ke Anak

image

Wuiii… Judulnya aja udah sok teu banget yahh.. *kipas-kipas*

Ini cuma tips parenting ala-ala kok. Ala Ibuknya Luna, berdasarkan pengalaman seuprit jadi ibu.

*lalu closed tab massal*

Jadi, anak itu kan sosok yang mudah banget dipengaruhi ya.. Mereka menganggap orang terdekatnya adalah role modelnya. Makanya kita harus kasih contoh yang baik ke mereka. Apalagi kalo udah bisa ngomong, beuuu… bahasanya juga harus ditata. Misuh dikit bisa ditiruin sama anak. Gawat!

Nah, ini dia tips parenting ala Ibuknya Luna. Tujuannya untuk membangun kebiasaan positif anak, biar seterusnya hidupnya dia bakal positif terus.

Aminnn…

1. Ucapkan “terima kasih”

Gampang ya ini diucapkan. Udah jadi kebiasaan juga, tiap Luna dikasih sesuatu dia bakal bilang “acihh”. Begitu pula sebaliknya, kalo dia ngasih piring mainan (critanya pura-pura dia masakin saya), saya juga harus bilang “makasih”. Kalau enggak dia tar protes, trus berasa nyindir, karena dia yang bilang “terima kasih” sendiri.

Nah sebagai tanggapannya, saya ajarin juga untuk bilang “sama-sama”. Meski dia masih enggak mudeng bahwa itu balasannya. Sukanya gini nih, misal saya kasih roti, dia bilang “acihh”, trus saya balas dengan “sama-sama”, dan dia ngikutin bilang “ama-ama”. -_____-

Kalau sama utinya dia suka diajarin bahasa jawa. Bilang “maturnuwun” dan “sami-sami”. Lalu dia pun ikutan, meski masih harus diajarin. “uwunn..”, “ami-ami.”

2. Ucapkan “tolong”

Ini juga masih gampang. Tiap dia minta orang lain untuk melakukan sesuatu, dia harus bilang “tolong buk..”, “tolong pak..”

Seringnya kan Luna minta tolong dibukain sesuatu. Bukain tas, bukain bungkus snek, bukain tutup botol, dan lain-lain. Trus kita ajarin dia untuk mengungkapkan apa yang diinginkannya untuk dibantu. “Tolong bapak, bukain ini.”

Dan itu jadi template. Saat dia minta tolong untuk mengambilkan buku di rak mainan atas, bilangnya juga sama. “Olong apak… Ukain..”

-_____-

3. Ucapkan “maaf”

Kirain gampang loh ngajarin ini. Ternyata agak susah juga loh.. Enggak tau ya kalo anak lain, soalnya Luna suka sok-sokan gitu. Misal dia salah dan diminta untuk bilang “maaf buk..” Dianya suka malu, males-malesan.

Ya solusinya kita juga harus memberi contoh ke dia. Kalo kita salah ke anak, juga enggak boleh malu bilang “maaf”.

4. Ucapkan “permisi”

Kalo yang ini udah jagoan dia. Bahkan cuma mau ndesel-ndesel ibuknya aja bilang “cici… abuk, cici…”

5. Budayakan antri

Ih, suka kzl deh. Kalo lagi antri prasmanan di kondangan, tiba-tiba disela sama ibu-ibu. Sori ya kalo nge-judge. Tapi semua yang nyela kenapa selalu ibu-ibu, coba? Kenapa enggak bapak-bapak? Atau perempuan muda, gaul, masa kini.

Makanya, Luna harus diajarin antri. Mau cuci tangan, harus antri. Mau bayar di kasir juga harus antri.

Sekalian ngajarin sabar juga. Kan ngantri itu butuh kesabaran. Karena orang yang suka serobot antrian itu adalah orang yang enggak sabaran.

6. Buang sampah di tempat sampah

Yang ini sih udah lumayan jago juga yaa.. Diajarin di daycareee…. Hahaha. Pulang-pulang, dia udah jago gitu. Selalu membuang bungkus sneknya di tempat sampah.

Kalo di rumah uti lebih seneng lagi tuh, karena tempat sampahnya yang dienjek itu loh. Kesenengan nginjek dia. Trus apa-apa mau dibuang. Bahkan susu kotak uht yang belum bener-bener abis aja udah mau dibuang.

-______-

7. Tidak menyela orang yang sedang bicara

Siapa coba yang suka disela kalo lagi bicara. Bisa bete loh. Beneran.

Anak kan emang sering suka nyela orangtuanya yang lagi bicara ya. Luna juga suka gitu. Malah ngajak ngobrol, ngajak main, atau cari perhatian.

Kalo udah gitu, kami selalu memeluknya dan menatapnya sambil berkata, “Luna, sebentar ya.. Ibuk lagi ngomong sama Bapak. Nanti setelah itu kita main bareng ya.” So far sih, its work. Kalo udah enggak bisa, ya udah ditunda ngobrolnya, merhatiin anak aja.

Soalnya saya dulu pernah baca artikel yang menuliskan gini; bahwa anak yang suka menyela pembicaraan orang lain, bisa jadi indikasi dia kurang perhatian. Makanya dia cari perhatian dengan nyela orang lain. Maunya orang-orang itu hanya merhatiin dia.

*langsung berhenti curhat sama suami, tar aja setelah Luna bobok*

8. Cuci tangan sebelum makan

Ini salah satu kebiasaan yang paling digemari sama Luna. Soalnya bisa mainan airrr… -____-

Kalo udah cuci tangan, bisa ikutan basah bajunya. Padahal cuci tangannya di wastafel loh..

Trus, kalo udah cuci tangan, maunya pake sabun. Harus pake sabun. Kalo enggak dikasih sabun dia bakal teriak. “Abunnya… Abunnyaaa.. Abukkk… Abunnyaaaaa…”

Good! Ini ajarannya daycare juga. Peluk erat bunda-bundanya Luna.

9. Sikat gigi sebelum tidur

Jujur, saya telat ngajarin Luna sikat gigi. Disaat giginya udah gupis, saya baru ngenalin dia sama pasta gigi. Soalnya, Luna ini tumbuh giginya terlalu dini. Sebelum boleh MPASI giginya udah tumbuh, dan di usia 1 tahun hobinya ngemut makanan dengan gigi susu depannya. Akhirnya, sekarang 4 gigi susu depan abis. :((((((((

Nyesel! Harusnya saya enggak perlu terlalu taat sama aturan per-pasta gigian. Karena setiap anak itu beda-beda. Dan orangtuanya yang lebih paham sama anaknya masing-masing.

Udah dibawa ke dokter gigi dan harus nunggu dia usia 6/7 tahun dulu sampe giginya tanggal dan ganti gigi baru. Selama itu, harus ngajarin dia pede sekalipun giginya gupis abis. Dan tertib gosok gigi sebelum tidur. Soalnya anak segini udah doyan makan cokelat. >.<

10. Potong kuku seminggu sekali

Tugas hari minggu, kupotong kuku.
Satu demi satu, bersih kukuku.
Tak lupa sepatu, kugosok dulu.
Selesai tugasku, riang hatiku.

Pada tahu lagu itu kaannn..

Siapa sih yang suka lihat kuku panjang item-item pula. Hiii.. Anak kecil belum bisa diajarin merawat kuku panjang loh. Bisa-bisa tar patah, trus berdarah. Atau malah digigitin, trus sakit perut. Apalagi pertumbuhan kuku anak itu jauh lebih cepet ketimbang orang dewasa.

Makanya, harus tertib dan rajin motong kuku anak. Kalo anaknya ngeyel enggak mau, biasanya saya tunggu dia tidur pules. Setelah itu baru dipotongin.

Hari Senin masuk daycare udah bersih deh kukunya.

 

Gimana tips parenting kesotoy-an saya? Udah keliatan keren kayak majalah-majalah parenting belum? Hahahaha….

Intinya sih, kalau mau melatih kebiasaan-kebiasaan baik ke anak, kita juga harus melakukan kebiasaan-kebiasaan itu. Karena anak akan melihat dan meniru semua tindakan kita, sebagai role modelnya.

Semangat buibu.. :)

9 thoughts on “10 Kebiasaan yang Harus Diajarkan ke Anak

  1. nganu…sikat gigi sebelum bobo itu susah banget..aku sendiri jarang langsung bobok biasanya -____-
    skrg umur berapa mbak anaknya?giginya dah habis :O
    budaya antri itu wajib apalagi kalau yang suka maen diplayground…apalagi kalau yang anaknya lebih gede suka sangar2 maennya

    btw..sukaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa blognya :*

Silakan tinggalkan pesan. Tapi maaf ya.. link hidup akan otomatis dihapus. :)