10 Alasan Kenapa Pilih Daycare

image

Jadi, saya itu #teamdaycare. Banyak orang yang mencibir dan mengkhawatirkan pilihan saya untuk titipin anak di daycare, tapi I don’t care. Kan Luna anak saya, bukan anak situ. Saya yang lebih ngerti dia luar-dalam.

Pilihan untuk tidak pakai nanny juga sudah dipertimbangkan masak-masak. Selain kami enggak nyaman kalau ada orang lain tinggal di rumah kecil ini, hati kecil saya juga enggak bisa mempercayakan Luna sama nanny yang enggak ada pengawasnya. Luna belum bisa ngomong, belum bisa ngadu. Kalau diapa-apain, dia nggak bisa cerita.

Trus terpikirlah untuk menitipkan Luna di daycare, dan itu sudah sejak dia usia 7 bulan. And so far, saya ngerasa itu pilihan yang tepat.

Kenapa?

1. Mau makan banyak di daycare.

Anak susah makan itu masalah pelik banget ya buibu. Luna juga gitu, di rumah suka susah makan, tapi begitu di daycare, makannya banyak. Enggak tau deh kenapa, karena banyak temennya kayaknya.

Pernah suatu hari saya nungguin dia makan disuapin bundanya, tapi karena tau bahwa saya liatin, enggak mau makanlah dia. Akhirnya saya sembunyi di balik jendela sambil ngintipin dia makan. Dan habis pemirsah!

Jadi, kalo lagi sakit dan susah makan, saya biasanya tetap menitipkannya di daycare. Biasanya sih di hari kedua atau ketiga, setelah masa sakit-sakitnya sudah terlewati. Alasannya.. biar dia makan.

Trus saya dibilang kejam? Ohya? Toh di sana aktivitasnya Luna tetap terkendali. Enggak ada didikan militer yang memaksanya untuk bermain meski dia ngantuk. Dia lagi sehat aja, kalo ngantuk ya udah disuruh tidur, bukan dipaksa bangun.

2. Hasrat geraknya tersalurkan.

Anak yang sehat itu anak yang banyak gerak. Dan disarankan anak main di luar minimal 30 menit setiap harinya. Makanya, saya suka daycarenya Luna ini. Tiap pagi sebelum jam 9 dan sore setelah jam 4, selalu ada aktivitas main di luar.

Naik perosotan, tangga pelangi, ayunan, udah deh semua dibabat sama anak ini. Enggak ada yang dibatas-batasi, dihalang-halangi, atau enggak dibolehin karena pengasuhnya capek ngikutin. Kalo capek kan bisa digantiin sama yang lainnya.

Bedanya, kalau sama saya Luna lebih manja dan penakut. Karena saya enggak percaya bahwa dia bisa. Sedangkan di daycare, dia sudah dilatih untuk berani naik sendiri, loncat sendiri. Pengasuhnya, tinggal awasin tanpa megangin.

Haaa… pertama saya lihat Luna naik dan turun perosotan, panik seketika. Padahal dia emang udah bisa sendiri. Ah anakku, kamu ternyata sudah mandiri. :)))

3. Bisa main di alam.

Nah, senengnya di daycare ini adalah anak bisa kenal langsung sama alam. Kebetulan letaknya yang bukan di tengah kota, dan masih dekat dengan sungai dan sawah. Jadi, sering tuh Luna lihat kerbau mandi di sungai atau jalan-jalan di sawah.

Dan setiap bulan juga selalu ada fieldtrip ke tempat-tempat yang enggak pernah kami kunjungi. Seperti dulu ke tambak ikan, pembuat jajan pasar, pasar tradisional, naik delman, atau kapan itu digital printing. Trus pulang-pulang dia bawa mug yang udah diprint fotonya dan ada tulisannya “Luna love Ibuk Noni”.

Ahhh… so sweettt… :3

image

4. Main sambil belajar.

Semua aktivitas bermain anak sebenarnya pasti punya manfaatnya sendiri-sendiri. Entah itu merangsang motorik atau sensoriknya.

Dan bikin anak bermain itu enggak melulu dengan mainan-mainan yang dijual di toko mainan. Dari daun kering, bisa. Dari benang dan manik-manik, bisa. Dari kapas, bisa. Dari ampas kelapa, bisa.

Dari sini saya jadi suka belajar buat inspirasi main sama dia di rumah. Merangsang kreativitas orangtuanya juga loh..

Anak-anak di daycare juga bermain dan belajar sesuai kategori usia. Ketimbang mengajarkan anak membaca di usia dini, lebih baik mengajak anak suka baca. Kalau anak sudah suka baca, nanti pas usianya dia pasti bakal gemes untuk bisa baca deh.

5. Tidak pernah nonton TV.

Enggak ada adegan ditinggal atau didiemin karena pengasuhnya nonton sinetron atau drama korea. Karena tidak ada TV sama sekali di sana.

Di rumah juga sama sih, kami berdua enggak ada yang suka nonton sinetron, drama, atau acara goyang-goyang di TV.

Jadi, maaf ya.. Kalau kalian cerita ke saya dan Luna tentang artis di sinetron itu atau si anu yang lucu di acara goyang itu. Kami enggak ngerti sama sekali. Mending main kreatif, bacain dia buku & nemenin Luna kejar-kejaran aja deh. Sampe capek trus ketiduran. :))))

image

6. Belajar bersosialisasi dan berbagi.

Karena di daycare banyak temennya, otomatis bermain juga harus bersama. Padahal di usia 2 tahun ke atas, anak sedang egois-egoisnya kan ya.. Nah, di daycare diajarin untuk bermain bersama, berbagi bekal sama teman.

Dan kalau ada yang mau tampil nyanyi di atas panggung, boleh banget. Disediakan tuh panggung kecil, supaya anak pede tampil di depan umum.

Tapi Luna masih agak kurang berani nih maju nyanyi atau joget-joget di depan. Entah karena saat itu ada Ibuknya, atau dia anaknya pemalu. Padahal kalo di rumah, tingkahnya kadang ngeselin dan malu-maluin. :)))

7. Bebas asap rokok.

Mana ada sih daycare yang tidak bebas asap rokok? Mana coba kasih tau saya kalo ada. Biar dijewer sama KPAI. Hahaha…

Tapi, kalau warung yang tidak bebas asap rokok? Atau taman kota yang orang ngerokok masih sembarangan. Eehh.. masih ada lohh.. Nah, kalo anaknya diajak jalan-jalan ke sana pas saya tinggal kerja gimana?

Aduhhh…

8. Ilmu parenting yang selalu update.

Karena daycare itu sebuah lembaga, jadi untuk meningkatkan kualitasnya ilmu parenting dan pendidikan anak usia dini para pengasuhnya harus selalu diupdate. Entah dateng seminar atau ikut pelatihan. Trus hasilnya, sering dishare juga sama orangtua anak-anak ini.

Lumayan dehh.. :)

image

9. Orangtua belajar manajemen waktu.

Daycare itu ada jam maksimalnya. Kayak daycarenya Luna ini maksimal jam 5. Lewat segitu, kena charge per jamnya. *udah kayak parkir mobil aja* :)))

Nah, gara-gara ini kami belajar untuk memanage waktu dengan baik. Memaksimalkan 8 jam kerja dengan optimal. Enggak ada lembur. Masuk dan pulang tepat waktu. Demi bisa jemput Luna tepat waktu juga.

Enggak ada deh, nggampangin pulang telat karena di rumah ada nanny atau eyangnya. Karena tiap hari kami selalu pulang tepat waktu.

Bukan karena sayang uangnya, tapi kasihan kalau dia sendiri di daycare, sedang teman-temannya udah pulang. Lagipula, buat orangtuanya, kerja tepat waktu tanpa lembur juga baik buat diri sendiri dan perusahaan.

10. Anak tetep lengket sama orangtua.

Pas udah sampe rumah, udah deh Luna ada di perhatian kami penuh. Enggak ada dia ngambek trus lari ngadu ke eyangnya, atau cari perhatian ke nannynya.

Luna tetap lengket banget sama orangtuanya. Cuma orangtuanya yang paham dia luar-dalam, bukan nanny atau eyangnya.

Jadi maaf ya.. Jam 6-9 malem slow respon sist. Sibuk nemenin anak dan ngelonin dia tidur. :)))

Walaupun kadang kelengketan yang super ini agak nyusahin. Karena kami jadi susah pacaran berdua. Kalau ninggal Luna di rumah eyangnya, dia pasti pingin ikut. Haahaha…

Udah kebiasaan sih, makanya Luna cuma ngijinin kami pergi hanya untuk kerja.

 

Gitu aja alasannya?

Nope! Masih banyak alasan kenapa pilih daycare. Selanjutnya dilanjutin sama adek Ica ya.. Di sinii.. *adekkkk… abisnya aku dipanggil mbakkk. berasa lebih tua. padahal emang iya. bhuahahaha…*

10 Alasan Kenapa Pilih Daycare (2)

 

 

Note: all pictures taken by Bintang Bintang Daycare and Preschool.

19 thoughts on “10 Alasan Kenapa Pilih Daycare

  1. Saya belum tau nanti kalau sudah punya anak, bakal saya titip di daycare atau enggak. Di balik pilihan pasti ada sebuah alasan dan pertimbangan yang matang.. :)
    Moga Luna jadi anak yg berbakti pada orang tua ya, Nak.. :) aamiin…

  2. Kalo di kota besar banyak pilihan daycare. Sementara di kota kecil kayak lahat, ga ada sama sekali daycare.
    Pengamatan saya, kebanyakan ibu bekerja disini, anaknya dititipin sama neneknya atau pembantu. Kadang dibawa ke tempat kerja.

  3. Daycare sangat membantu sekali jika kedua orangtuanya bekerja ya. Banyak manfaatnya juga sih daycare ini, salah satunya belajar bersosialisasi, dan sepertinya lebih nyaman daripada ditinggal dengan ART sendirian di rumah *menurutku 😀

Silakan tinggalkan pesan. Tapi maaf ya.. link hidup akan otomatis dihapus. :)